gerhana-matahari

Gerhana Matahari: Pengertian, Proses, Jenis, dan Bahaya

Memahami gerhana matahari

gerhana-matahari

Yang dimaksud dengan gerhana matahari adalah suatu keadaan dimana ketika matahari menyinari bumi, matahari tiba-tiba tertutup oleh bulan yang juga berputar mengelilingi bumi. Dengan kata lain, gerhana matahari ini adalah suatu peristiwa atau peristiwa dimana matahari tertutup oleh bulan, karena pada saat itu posisi matahari, bulan dan bumi berada pada garis lurus. Sehingga saat terjadi gerhana matahari, keadaan bumi benar-benar gelap. Meskipun gerhana matahari ini terjadi pada pagi hari, siang atau malam hari, keadaan bumi seperti pada malam hari, karena tidak ada sinar matahari yang menyinari bumi. Inilah yang menjadi daya tarik pada saat terjadinya gerhana matahari. Namun penampakan matahari ini umumnya hanya terjadi di daerah atau daerah tertentu saja, dan keadaan bulan yang menutupi matahari juga berlangsung hanya beberapa menit saja. Meski hanya berlangsung beberapa menit, acara berharga dan langka ini kerap disambut dengan sangat antusias. Ini karena orang tidak akan menemukan gerhana matahari ini hingga sepuluh atau ratusan tahun mendatang.

Gerhana matahari (total) ini juga terjadi di Indonesia, antara lain pada 11 Juni 1983, 22 November 1984, 18 Maret 1988, 24 Oktober 1995, dan terakhir pada 9 Maret 2016.

Proses terjadinya gerhana matahari

Gerhana matahari terjadi ketika posisi matahari, bulan dan juga bumi berada pada garis lurus. Sebagaimana dijelaskan di atas, karena posisi bulan menutupi bumi, matahari tertutup oleh bulan, sehingga sinar matahari dari bumi sendiri sebagian atau seluruhnya tertutup oleh bulan, yaitu seluruh sinar matahari tertutup oleh bulan. Meski pada kenyataannya bulan lebih kecil dari matahari dan juga bumi, namun bayangan bulan dapat sepenuhnya melindungi sinar matahari. Hal tersebut bisa atau bisa terjadi karena posisi bulan rata-rata berjarak 384.400 kilometer dari Bumi, yang sebenarnya lebih dekat dibandingkan jarak Matahari dari Bumi yaitu 149.680.000 kilometer. Karena jarak yang begitu jauh, bayangan bulan bisa muncul, menghalangi cahaya dari matahari.

Proses terjadinya gerhana matahari ini terdiri dari beberapa tahapan. Sebelumnya akan dijelaskan mengapa posisi matahari, bumi dan bulan bisa berada dalam satu garis lurus. Ini karena bumi berevolusi mengitari matahari dan bulan yang merupakan satelit bumi, bergerak mengelilingi bumi setiap hari atau yang dikenal dengan revolusi lunar. Karena keduanya berputar atau berkembang di sekitar tujuan masing-masing, sangat mungkin ketiganya berada dalam garis lurus.

Hal ini dikarenakan perputaran bulan terhadap bumi juga memiliki lintasannya masing-masing, sehingga gerhana matahari yang terjadi tidak berlangsung di satu tempat yang artinya selalu berpindah tempat. Saat matahari, bulan dan juga bumi berada dalam satu garis lurus, bulan bergerak di antara matahari dan bumi. Selama beberapa saat, sinar matahari yang mengarah ke bumi kemudian terhalang oleh bayangan bulan, sebagaimana dulu atau telah dijelaskan sebelumnya. Dan ketika fase total terjadi, yaitu bulan menutupi matahari, muncul korona matahari yang terlihat menonjol dari tepi bagian yang tertutup bulan.

Tahapan gerhana matahari

Berdasarkan penjelasan proses terjadinya gerhana matahari tentunya akan ada tahapan-tahapannya, nah gerhana matahari ini terlebih dahulu akan melalui beberapa tahapan diantaranya sebagai berikut:

  1. Kita akan merasakan dan juga melihat bahwa langit biru cerah tampak agak gelap karena telah kehilangan kecerahannya.
  2. Saat proses gerhaana dimulai setelahnya, perlahan muncul bayangan hitam menuju matahari. Bayangan hitam adalah bayangan bulan, yang kemudian menutupi matahari.
  3. Setelah itu, bayangan bulan yang berwarna hitam dan kecil menjadi lebih besar dan semakin menutupi matahari yang bersinar terang, sehingga perlahan-lahan matahari tampak mengorbit.
  4. Kemudian matahari yang mengorbit menjadi semakin tertutup hingga bayangan hitam menutupi seluruh matahari. Dalam fase ini yang disebut gerhana matahari total terjadi. Pada tahap atau fase ini, seluruh permukaan bumi yang dilintasi bulan juga akan menjadi gelap gulita, seperti pada malam hari. Tapi bahkan kegelapan ini hanya berlangsung beberapa menit. Pada tahap ini, ketika kita melihat matahari, matahari hanya terlihat di bagian tepi atau hanya terlihat bagian korona yang menonjol. Pada fase ini sinar matahari juga datang dan dapat dirasakan di bumi serta berbahaya. Sinar matahari bisa menerpa mata kita dengan mata telanjang atau kacamata biasa untuk mengamati proses gerhana matahari. Oleh karena itu, masyarakat yang ingin mengalami gerhana matahari secara langsung harus menggunakan kaca mata pelindung radiasi agar mata nantinya bisa terlindungi.
  5. Setelah melalui fase atau tahapan gerhana matahari total, bayangan bulan hitam perlahan meninggalkan matahari dan matahari seolah mengorbit kembali.
    Kemudian matahari akan mengorbit untuk kedua kalinya, kemudian bayangan bulan hitam juga akan hilang seiring berjalannya waktu, sehingga matahari kembali bersinar tanpa terhalang oleh apapun. Dan di saat seperti ini, kondisi di bumi masih cerah.

Ini adalah tahapan atau tahapan dalam proses terjadinya gerhana matahari dari awal hingga akhir.

Jenis gerhana matahari

Gerhana matahari ini terbagi menjadi beberapa tipe. Ini juga mengacu pada proses gerhana matahari. Karena fase atau tahapan gerhana matahari dari awal hingga akhir, banyak nama atau sebutan diberikan untuk gerhana matahari itu sendiri. Penyebutan gerhana matahari terbagi menjadi beberapa jenis, karena gerhana matahari yang terjadi dilihat secara berbeda oleh beberapa kota. Misalnya akan ada gerhana matahari total di Kota Z, sehingga belum bisa dipastikan akan ada gerhana matahari total di Kota X juga. Karena mungkin itu hanya gerhana matahari sebagian atau sebagian di Kota X.

Secara umum, gerhana matahari ini dapat dibedakan menjadi empat jenis. Ini didasarkan pada fase atau tahapan gerhana matahari. 4 jenis gerhana matahari ini saling terkait atau kontinu. Berikut ini adalah jenis-jenis gerhana matahari yang terbagi menjadi empat wilayah:

Gerhana matahari total

Gerhana matahari total ini terjadi ketika pada ketinggian gerhana matahari, piringan matahari tertutup seluruhnya oleh piringan bulan. Pada saat ini, piringan bulan terlihat sebesar atau lebih besar dari piringan matahari. Ukuran piringan matahari dan piringan bulan itu sendiri berbeda-beda. Hal ini bergantung pada jarak antara bumi dan bulan, serta jarak antara bumi dan matahari.

Gerhana matahari parsial

Gerhana matahari parsial ini terjadi ketika cakram bulan hanya menutupi sebagian cakram matahari pada ketinggian gerhana matahari. Pada fase atau tahapan gerhana matahari ini selalu ada bagian dari piringan matahari yang tidak tertutup oleh piringan bulan.

Cincin gerhana matahari

Gerhana matahari cincin ini merupakan gerhana matahari yang terjadi ketika piringan bulan hanya menutupi sebagian piringan matahari pada ketinggian gerhana matahari. Gerhana matahari jenis ini terjadi ketika ukuran cakram bulan lebih kecil dari ukuran matahari. Jadi jika piringan bulan berada di depan piringan matahari, maka seluruh piringan matahari tidak tertutup oleh piringan bulan. Layaknya bagian piringan matahari yang tidak tertutup piringan bulan, ia terletak disekitar piringan bulan sehingga tampak seperti cincin yang bersinar. Itulah mengapa gerhana matahari ini dikenal dengan nama gerhana matahari cincin.

Gerhana matahari hibrida

Gerhana matahari hibrida ini merupakan gerhana matahari yang membesar antara gerhana matahari total dan gerhana matahari cincin. Pada satu titik di permukaan bumi, gerhana matahari tampak sebagai gerhana matahari total, sedangkan di titik lain gerhana matahari berbentuk cincin. Gerhana matahari hibrida ini relatif jarang terjadi.

Pengaruh pengamatan gerhana matahari

Momen atau peristiwa gerhana matahari yang ganas ini merupakan momen yang sangat langka, sehingga banyak orang yang menyempatkan diri untuk menyaksikan momen langka tersebut. Momen gerhana matahari ini terjadi dalam kurun waktu yang sangat lama dan hanya berlangsung beberapa menit saja. Hal ini kemudian mengarah pada fakta bahwa momen tersebut sangat mahal dan sangat berharga untuk diabadikan baik dalam bentuk gambar maupun video. Banyak orang yang siap berkumpul di lokasi strategis tertentu saat bisa atau bisa melihat gerhana matahari dengan jelas. Namun, ternyata banyak orang yang melihat gerhana matahari secara tidak pasti karena melihat gerhana matahari dengan mata telanjang tidak disarankan. Hal ini menyebabkan gangguan pada kesehatan mata dan tak jarang kerusakan pada kesalahan penglihatan di dalamnya. lihat gerhana matahari ini. Banyak para pemimpin dan ilmuwan, bahkan dokter, telah mengimbau banyak orang untuk tidak melihat gerhana matahari dengan mata telanjang.

Karena saat terjadi gerhana matahari, sinar matahari dengan mudah masuk ke mata kita. Melihat langsung ke area fotosfer matahari atau cincin matahari yang cerah bisa atau bisa berbahaya karena bisa merusak retina matahari secara permanen. Kerusakan permanen pada retina mata ini mungkin atau mungkin disebabkan oleh adanya radiasi tingkat tinggi yang juga tidak terlihat oleh mata kita yang dipancarkan oleh fotosfer matahari. Bahkan jika ini terus berlanjut, kerusakan pada retina Oti-Eye dapat menyebabkan kebutaan.

Cahaya dengan intensitas yang sangat tinggi dari sinar matahari dapat merusak retina yang berada di belakang bola mata. Kondisi ini dikenal sebagai retinopati matahari dan dapat menyebabkan kerusakan mata permanen. Pupil di lensa mata mungkin atau mungkin tidak merespons dengan tepat saat kita berada dalam kondisi kontras tinggi, mis. B. selama gerhana matahari ini. Tiba-tiba langit di sekitar kita menjadi gelap. Bagian pengontrolan cahaya yang masuk ke mata dengan mengatur lebar bukaan iris bekerja dengan mengukur total cahaya di area tersebut daripada dari objek yang paling terang. Jadi ketika Anda melihat gerhana matahari yang tertutup oleh langit yang gelap, pupilnya membesar, sehingga jumlah cahaya yang masuk dan terfokus pada retina mata juga bertambah jumlahnya.

Sinar matahari yang kuat kemudian dengan bebas memasuki mata, tanpa dapat atau mencegahnya, dan pada saat yang sama mulai merusak retina mata. Proses ini terjadi secara alami tanpa rasa sakit, sehingga orang tersebut sering kali luput dari perhatian bahwa matanya telah rusak oleh cahaya atau sinar yang mereka lihat selama gerhana matahari. Dan banyak orang tidak menyadari hal ini jika tidak ada informasi yang diberikan.

Cara melihat gerhana matahari dengan aman

Agar bisa melihat gerhana dengan baik dan aman, agar mata kita tetap terlindungi, diperlukan perangkat pengaman tertentu untuk melindungi mata kita dari radiasi matahari. Selain itu, ada tips lain yang bisa atau bisa dilakukan untuk melihat gerhana matahari ini dengan aman. diantara mereka

Penggunaan kacamata pelindung radiasi khusus

Cara paling aman bagi orang untuk melihat gerhana adalah dengan menggunakan kacamata anti radiasi khusus. Kacamata anti radiasi merupakan kacamata yang telah dikembangkan secara khusus untuk melindungi mata agar tidak terkena radiasi matahari secara langsung.

Gunakan teleskop

Untuk melihat gerhana matahari aman berikutnya, Anda perlu menggunakan teleskop. Teleskop ini umumnya digunakan untuk melihat bintang-bintang. Sehubungan dengan gerhana matahari, teleskop ini juga dapat digunakan untuk melihat gerhana matahari, namun dengan cara yang khusus. Jangan melihat gerhana matahari melalui teleskop dengan melihat langsung dengan mata telanjang karena sebenarnya berbahaya bagi mata kita dan juga mempengaruhi kesehatan mata kita. Namun, penggunaan yang tepat dan benar adalah memproyeksikan cahaya dari teleskop ke area putih datar, mis. B. kertas putih atau papan tulis. Nah dari bahan inilah kita bisa atau bisa dengan aman melihat proses terjadinya gerhana matahari tanpa merugikan mata.

Menonton gerhana matahari di TV

Cara ketiga ini adalah cara teraman dan ternyaman yang bisa kita lakukan. Yakni dengan mengamati gerhana matahari dari siaran TV. Hal ini tentunya baik dan aman serta dapat juga melihat proses terjadinya gerhana matahari dengan sangat jelas.

Demikian penjelasan bagaimana memahami gerhana, tahapan, proses, jenis, dan efeknya dapat membantu Anda. Terima kasih

Sumber :